Hilang Kabar 5 Hari, Pria di Jember Ditemukan Tewas Membusuk

Hilang Kabar 5 Hari, Pria di Jember Ditemukan Tewas Membusuk
Polisi saat mendatangi TKP penemuan mayat di Jember. (ist)

Jember, SERU.co.id – Seorang pria Moh. Irsyad (40) warga Jl. Merapi, RT 01 RW 08, Desa Kalisat, Kecamatan Kalisat, Jember, ditemukan meninggal dunia. Dengan kondisi yang sudah membusuk di kamarnya dan diduga meninggal sudah lima hari.

Kapolsek Kalisat, AKP Bambang Hermanto mengatakan, penemuan mayat tersebut terjadi pada, Selasa (6/2/2024) sekitar pukul 09.30.

Bacaan Lainnya

“Kalau dari keterangan saksi, dia mencium bau busuk yang menyengat dari rumah korban. Karena curiga dan timbul pikiran yang aneh, kemudian saksi yang bernama Hermanto ini langsung mendobrak pintu. Dan menemukan korban sudah meninggal di kamar tidurnya,” seru AKP Bambang Hermanto, pada wartawan, Rabu (07/02/2024).

Kemudian, lanjut Bambang, saksi segera melaporkan kejadian penemuan mayat tersebut ke Polsek Kalisat.

Hilang Kabar 5 Hari, Pria di Jember Ditemukan Tewas Membusuk
Jasad korban ditemukan dalam kamar. (ist)

“Kita juga langsung menerjunkan anggota untuk mengecek langsung di TKP,” bebernya.

Usai melihat kondisi korban dan keterangan saksi di TKP, Bambang mengatakan, jika korban memang telah menghilang sejak beberapa hari belakangan ini.

“Korban ini memang sudah tidak bisa dihubungi sejak 3 sampai 4 hari lalu. Bahkan kalau melihat kondisinya yang sudah membusuk, bengkak dan aromanya yang tidak sedap. Berdasarkan hasil olah TKP, beliau ini sudah meninggal sejak 5 hari lalu,” jelasnya.

Baca juga: Mayat Balita Ditemukan di Pintu Air Sipon Metro Kepanjen

Lebih lanjut, Bambang menjelaskan, jika korban meninggal dengan posisi terlentang di atas kasur.

“Sebelum ditemukan meninggal, menurut pihak keluarga, korban juga diketahui menderita sakit batuk dan pilek. Sehingga diprediksi korban meninggal karena sakit,” ungkapnya.

Baca juga: Mayat Bocah Ditemukan Mengapung di Bendungan Sengguruh Kepanjen

Bambang mengatakan, usai jasad korban ditemukan, tetangga beserta kerabat korban langsung membawanya ke RSD Kalisat. Namun, pihak keluarga enggan melakukan proses visum dan autopsi, karena menganggap kematian korban disebabkan hal yang wajar.

“Sayangnya pihak keluarga menolak dilakukan proses autopsi, karena pihak keluarga menganggap kematian korban wajar. Apalagi kata pihak keluarga mengetahui korban memang sedang sakit,” jabarnya.

Baca juga: Penemuan Mayat Perempuan dalam Kamar Gegerkan Warga Sukun

Penolakan proses autopsi itu, lanjutnya, ditegaskan dengan menulis surat pernyataan bermaterai yang ditandatangani pihak keluarga korban.

“Sehingga sulit bagi kami, untuk mengetahui penyebab pasti kematian korban. Karena kita tidak bisa melakukan proses autopsi,” ucap Bambang.

Baca juga: Mayat Laki-laki Tanpa Identitas Ditemukan Mengapung di Sungai Kacuk

Ia menegaskan, dari hasil olah TKP, memang tidak ditemukan bekas-bekas ada pengrusakan di sekitar rumah korban. Semua pintu dan jendela terkunci rapat.

“Memang tidak ada tanda-tanda penganiayaan atau kekerasan terhadap korban. Dan kami juga menyimpulkan, jika korban meninggal dunia ini murni karena sakit,” jlentrehnya.

Baca juga: Identitas Mayat Perempuan di Belakang Satpas Singosari Terungkap

Saat ini, lanjut Bambang, korban telah dimakamkan di TPU sekitar oleh pihak keluarga.

“Kemarin, setelah proses olah TKP dan tanda tangan surat pernyataan penolakan autopsi dari pihak keluarga. Korban langsung dimakamkan di dekat tempat kediamannya. Apabila nanti ada dugaan tentang penyebab kematian korban, tentunya akan dilakukan proses penyelidikan lebih lanjut,” tutup Bambang. (amb/rhd)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *