Surat Edaran Plt Asisten 1 Pemkab Pasuruan Bikin Resah Warga Beji

Pasuruan, SERU.co.id – ‘Gonjang ganjing’ proyek pipanisasi saluran limbah lima perusahaan di wilayah Kecamatan Beji, Kabupaten Pasuruan semakin menggelinding ibarat bola salju yang kian hari semakin membesar dan seakan siap menghantam apa saja yang ada didepannya.

Tersebarnya Surat Edaran bernomor 660/301/424.081/2021 tertanggal 4 Januari 2021 yang ditandatangani Plt Asisten 1 Pemkab Pasuruan Bidang Pemerintahan, yang pada pokoknya agar lima perusahaan yakni PT. Mega Marine Pride, PT. Baramuda Bahari, PT. Universal Jasa Kemas, PT. Marine Cipta Agung dan PT. Wonokoyo Jaya Corp meneruskan kegiatan pipanisasi saluran limbah menuju sungai wrati. Hal tersebut membuat suasana menjadi memanas dikalangan masyarakat Kecamatan Beji.

Seperti yang disampaikan oleh Henry Sulfianto Ketua DAS Wrati Sinergi, Kamis (7/1/2021), surat edaran yang dibuat oleh Plt Asisten 1 Pemkab Pasuruan tidaklah elok dan tidak menyelesai masalah namun memperuncing permasalahan yang ada.

Surat Edaran Plt Asisten 1 Pemkab Pasuruan - SE Plt Asisten 1 Pemkab Pasuruan Bikin Resah Warga Beji
Surat Edaran Plt Asisten 1 Pemkab Pasuruan.

Dijelaskan, secara logika dan akal sehat dalam berpikir. Seandainya lima perusahaan yang dimaksud telah mengelola limbahnya sesuai dengan baku mutu yang telah ditetapkan oleh pemerintah, maka tidak perlu ada proyek pipanisasi, yang menurut informasi menghabiskan milyaran rupiah. Selanjutnya, jika Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kabupaten Pasuruan bekerja sesuai dengan tupoksinya, apa yang selama ini diduga (negatif)kebanyakan warga sekitar lima pabrik itu dapat dipatahkan.

“Akan tetapi dalam menyelesaikan permasalahan yang ada, justru pihak DLH Kabupaten Pasuruan mengamini dan mendukung kegiatan pipanisasi tanpa memikirkan dampak yang lebih besar di kemudian hari. Pun demikian juga dengan terbitnya surat edaran, semakin menambah perbendaharaan permasalahan. Kami mengindikasikan adanya tindakan adu domba antar warga dan membenturkan warga dengan hukum juga Pemkab Pasuruan tidak memperdulikan akan kehidupan warga tiga desa serta pelestarian alam khususnya ekosistem di sungai Wrati,” terangnya.

Dengan adanya hal ini,  DAS Wrati Sinergi tetap akan melakukan penolakan terhadap kegiatan pipanisasi dan meminta Bupati Pasuruan mencabut surat edaran yang dikeluarkan Plt Asisten 1.

“Perlu diingat dan diketahui sungai Wrati saat ini kondisinya sudah sangat akut dan memprihatinkan,” pungkas Ki Demang, sapaan akrab Ketua DAS Wrati.

Hal senada juga dilontarkan oleh Vicky Arianto, semua yang dilakukan oleh lima perusahaan dan dimotori oleh DLH Kabupaten Pasuruan salah kaprah dan tidak relevan.

“Seharusnya sebelum melakukan giat pipanisasi, lakukan dulu sosialisasi pada warga nantinya akan terdampak secara langsung dari saluran limbah itu. Bukannya seperti saat ini,mentang mentang dekat dengan pejabat ini-itu berbuat seenaknya sendiri,” tandas salah satu tokoh masyarakat Kecamatan Beji. (tam/mzm)