Pemkab Jember Fokus Program Percepatan Penurunan Stunting

Jember, SERU.co.id – Permasalahan stunting (gagal tumbuh) merupakan masalah serius dalam pembangunan Sumber Daya Manusia (SDM). Tantangan ini harus segera diatasi dengan baik, agar generasi masa depan anak bisa menjadi generasi yang unggul dan berkualitas.

Bupati Jember Hendy Siswanto, mengadakan pertemuan dengan pihak Dinas Kesehatan (Dinkes) serta Indomaret dan Milna. Guna membahas penanganan stunting di Kabupaten Jember, Rabu (22/9/2021).

“Jember masuk dalam kategori kurang bagus, nomer 2 dari bawah se-Jatim. Perihal stunting, tentunya ini menjadi hal yang buruk,” seru Bupati Hendy Siswanto, usai menggelar acara.

Bupati mengatakan, penanganan stunting memerlukan langkah komprehensif dan juga melibatkan banyak pihak. Mulai dari pihak swasta, pemerintah dan masyarakat. 

“Karena, penurunan Angka Kematian Ibu dan Bayi (AKI-AKB) serta stunting, merupakan program utama yang akan kita lakukan,” ungkapnya.

Bupati juga berharap, para pengurus posyandu agar bisa memberikan pendampingan terhadap ibu hamil yang kurus dan kekurangan gizi.

“Dari data yang diterima, sekitar 6000 orang yang harus kita dampingi secara khusus untuk mencegah stunting. Tahun 2022 angka stunting, AKB, AKI, benar-benar harus bisa ditekan,” tandasnya. (yas/rhd)


Baca juga: