Mengenal Para Pahlawan di Bojonegoro, Abadi dalam Nama Jalan dan Fasilitas Umum

Beberapa nama tersebut tercantum di buku Sejarah Kabupaten Bojonegoro, Menyingkap Kehidupan dari Masa ke Masa yang diterbitkan oleh Pemerintah Kabupaten Daerah Tingkat II Bojonegoro tahun 1988. Sementara beberapa nama pahlawan yang diabadikan menjadi nama jalan diterangkan melalui Buku Sejarah Perjuangan TRIP Bojonegoro. Mengisahkan Tentara Republik Indonesia Pelajar (TRIP) dalam Perang Kemerdekaan Republik Indonesia.

Ia lantas mencontohkan, nama Letjen H. Soedirman. Nama yang diabadikan menjadi stadion sepak bola di Bojonegoro di Jalan Lettu Suwolo. Pahlawan ini lahir di Desa Ngringinrejo. Dia adalah komandan Brigade Ronggolawe (1948-1952). Pahlawan nasional dan tokoh sentral dalam usahanya mempertahankan Bojonegoro dari Belanda.

“Lettu Suwolo juga tergabung di Brigade Ronggolawe. Gugur saat kontak senjata dengan tentara Belanda di Desa Kendal Utara Ngumpakdalem,” terangnya sambil sesekali menyeruput kopi.

Kisah patriotik juga berasal dari para pejuang TRIP. Diabadikan menjadi Jalan Lisman. Pelajar berusia 18 tahun yang gugur saat membawa amunisi peluru. Sementara pahlawan yang di abadikan menjadi Jalan Serma Abdullah dan Jalan Kopral Kasan, gugur dan senjatanya terampas. Terjadi saat serangan keenam pada tanggal 2, malam 3 Agustus 1949.

“Saat itu mempertahankan Bojonegoro dari serangan Belanda, gugur di daerah Temayang. Beserta delapan pejuang lainnya, Serma Abdullah gugur dan diabadikan menjadi nama jalan di Desa Pacul. Sementara Kopral Kasan diabadikan menjadi nama Jalan di Banjarejo,” jelasnya sambil memperlihatkan literatur bertuliskan delapan pejuang yang gugur kala itu.

Beberapa nama tokoh pahlawan ini tentu hanya sebagian. Masih banyak tokoh-tokoh lain yang tentunya mengandung histori kepahlawanan. Seperti Sersan Darsi, yang diabadikan menjadi nama jalan di Banjarejo.

Sorry, you cant copy SERU.co.id!