Bundaran Waru Ditutup, Warga Tak Bisa Masuk Surabaya

Surabaya, SERU.co.id – Jalur Bundaran Waru arah Surabaya ditutup total mulai Kamis, (7/7/2021). Seluruh kendaraan tidak diperbolehkan masuk Kota Surabaya, termasuk kendaraan berplat nomor L dan W. Dirlantas Polda Jatim Kombes Pol Latif Usman mengatakan, penutupan itu dilakukan untuk mengurangi mobilitas warga.

“Cito (Bundaran Waru) ini adalah pintu utama orang masuk Surabaya. Dan Cito ini akses utama dan orang. Hasil evaluasi sudah ada penurunan hari pertama, kedua. Tapi sampai hari kelima, dipilah-pilah orang masuk Surabaya masih padat sekali,” kata Latif dikutip dari Detik.com.

Latif mengatakan, kebijakan tersebut diambil setelah pihaknya melakukan evaluasi di hari kelima pemberlakuan PPKM Darurat. Menurutnya, memang terjadi penurunan aktivitas, namun belum signifikan.

“Kami evaluasi hari ke lima, setelah hari pertama, kedua dan ketiga ada penurunan tapi belum signifikan sekali. Sehingga kami ambil langkah, inilah jalur yang menyebabkan kepadatan Surabaya,” jelasnya.

Penampakan penutupan bundaran Waru dari atas. (ist) - Bundaran Waru Ditutup, Warga Tak Bisa Masuk Surabaya
Penampakan penutupan bundaran Waru dari atas. (ist)

Latif mengatakan, penutupan Bundaran Waru akan dilakukan selama PPKM Darurat, yakni hingga 20 Juli mendatang. Jika terjadi perpanjangan kebijakan, maka penutupan juga akan mengikuti.

Aparat gabungan dari TNI, Polri, Satpol PP, dan Dishub disiagakan di sekitar area Bundaran Waru. Tampak juga ratusan water barrier dibentangkan untuk menutup jalan, serta kendaraan tempur polisi jenis rantis dan mobil pengurai massa juga disiagakan di lokasi.

Sejak penutupan dilakukan pukul 09.00 WIB, kemacetan tak dapat dihindari. Petugas hanya memberikan pengecualian bagi tenaga kesehatan, yang boleh masuk Surabaya. (hma/rhd)


Baca juga: